Selasa, 25 Desember 2012

Kota Bengkulu

Bengkulu adalah sebuah kota di pantai barat Sumatera di Indonesia. Dengan jumlah penduduk 308.756 (2010 Sensus), kota ini adalah ibu kota dan kota terbesar di provinsi Bengkulu.

Setiap tahun, pada bulan Muharam Muslim, Bengkulu menjadi tuan rumah upacara Tabot. Dua abad ritual lama dibuat oleh seniman dari Madras di India untuk pembangunan Fort Marlborough. Ini merayakan kemartiran kematian Imam Syiah Hussein pada Pertempuran Karbala. Tabot adalah kesempatan bagi prosesi besar, disertai dengan lagu dan tarian yang dilakukan oleh gadis-gadis muda.

Pada abad ketujuh belas, wilayah Lampung Sumatera Selatan berada di bawah kepemilikan Fort Marlborough. Pada tahun 1682, sebuah troup Perusahaan India Timur Belanda menyerang Banten. Putra mahkota, yang telah memimpin pemerintah diserahkan kepada Belanda, diakui dia sebagai Sultan. Pelatih asal Belanda mengusir semua orang Eropa lainnya hadir di Banten. Akibatnya Inggris menarik diri dan British East India Company didirikan Bengkulu sebagai pembentukan komersial (nama Bencoolen) pada tahun 1685.

Pada 1714, Inggris membangun Benteng Marlborough. Namun, itu tidak pernah layak secara finansial, karena keterpencilan dan kesulitan dalam pengadaan lada. Meskipun kesulitan-kesulitan, Inggris bertahan, mempertahankan kehadiran di sana selama 150 tahun sebelum menyerahkan ke Belanda sebagai bagian dari Perjanjian Anglo-Belanda 1824 untuk memusatkan perhatian pada Malaka. Seperti sisa masa kini Indonesia, Bengkulu tetap menjadi koloni Belanda sampai setelah Perang Dunia II.

Selama penjara Sukarno oleh Belanda pada tahun 1930-an, presiden pertama masa depan Indonesia tinggal sebentar di Bengkulu. Di sini ia bertemu dengan istrinya, Fatmawati, yang memberinya beberapa anak, yang paling terkenal adalah Presiden wanita pertama Indonesia, Megawati Soekarnoputri.

Bengkulu terletak di dekat Sesar Sunda dan rentan terhadap gempa bumi dan tsunami. Pada bulan Juni 2000 gempa menyebabkan kerusakan dan kematian sedikitnya 100 orang. Sebuah laporan baru-baru ini memprediksi bahwa Bengkulu adalah "berisiko genangan selama beberapa dekade mendatang dari gempa bumi bawah laut diperkirakan sepanjang pantai Sumatera" Serangkaian gempa bumi melanda Bengkulu pada September 2007, menewaskan 13 orang.

Di kota ini terletak universitas-satunya negara di Provinsi Bengkulu, Bengkulu Universitas (UNIB). Banyak siswa dari berbagai wilayah provinsi tetangga telah belajar di sini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar